Zam Zam Restaurant. Eh, Zam Zam Mandi Restaurant. Tak perasan pula ada perkataan MANDI tu. Mandi atau Mandhi?

Bukan mandi air, MANDI ini bermaksud hidangan tradisional yang berasal dari Arab. Masakan dari daging dan nasi dengan campuran khusus rempah-rempah.

Ala-ala nasi beriyani.

Boleh dikatakan restoran yang top di Dubai.

Order dua hidangan, 1 kambing dan 1 ayam.  Memang sedap dua-dua hidangan. Bukan sebab perut lapar, tapi memang kena dengan selera tekak.

 

 

Ia dihidangkan dengan sup, sambal dan ulam. Didatangkan dengan 1 dulang nasi beserta lauk.

1 dulang ini pun cukup 3 orang makan.

 

 

Kenyang kami malam itu. Alhamdulillah.

Tengok muka tahu dah penatkan. Memang sangat-sangat penat. Tapi penat yang berbaloi.

Selesai makan, terus pergi airport. Elok duduk atas kerusi, kaki terus cramp.

Tiada PCR Test lagi untuk masuk Airport Dubai sebab kami dah ada boarding pass.

 

Latar belakang Zam Zam Restaurant.

 

Restoran Zam Zam Mandi dibuka pada tahun 2009 dengan hidangan timur tengah yang otentik dengan harga yang sangat terjangkau bagi pecinta makanan di UEA. Gerai pertama berada di pusat Karama, Dubai dan dalam waktu singkat ZamZam Mandi menjadi hit besar dengan penduduk lokal dan asing.

22 gerai yang di seluruh negeri dengan lebih dari 650 pekerja. Lebih dari 24000 pelanggan setiap hari. Cawangan pertama di luar UEA dibuka di Muscat, Oman dan sekarang dalam rancangan untuk membuka cawangan di India juga.

Mr Shaijal Hussain adalah orang India pertama yang berkhidmat dengan Mandi di UEA. Shaijal Hussain berasal dari Wayanad di Kerala, setelah pendidikannya hingga ke pantai UEA sekitar 14 tahun yang lalu dan memulai perjalanannya di industri ini pada saat sangat sedikit ekspatriat yang mengetahui rasa & keaslian masakan ini.

 

 

About emarieys

Ema has written 1334 post in emarieys.com.

Malaysian blogger and author of a blog about career, parenting, lifestyle, and review.

Leave a Reply

Your email address will not be published.